Wednesday, 19 June 2013

Menggalakkan Anak Bercakap

Teks: Ashikin Hashim


Pernah seorang ibu mengadu kepada saya bahawa anaknya yang berumur 4 tahun masih tidak banyak bercakap dan lebih banyak berdiam diri. Saya dekati ibu dan anak berkenaan dan saya dapati ibu itu sendiri tidak banyak bercakap dan rumah mereka sunyi sepi tanpa gelak tawa dan perbualan keluarga.

Di sini ada beberapa tip bagaimana untuk kita menggalakkan anak bercakap:

1. Sentiasa wujudkan komunikasi dua hala. Kita bukan mahu menaggalakkan ibu bercakap sepanjang masa atau istilah membebel. Tetapi sangat perlu ibu dan bapa mewujudkan komunikasi dua hala di mana anak juga mengambil bahagian di dalam setiap perbualan ibu dan bapanya.

2. Sentiasa respon. Jika anak memanggil atau memulakan perbualan dengan kita, sambutlah panggilan tersebut dan panjangkan perbualan bagi menggalakkan anak untuk bercakap.

3. Rajin bercerita. Jadikan bercerita sebagai salah satu aktiviti wajib kita untuk anak-anak. Anak-anak amat menyukai sesi bercerita. Daripada situ mereka dapat meningkatkan mutu percakapan dan menambah bilangan perkataannya.

4. Rajin bertanya. memulakan hari anak anda dengan bertanya soalan tentang dirinya. Contohnya: ' Bagaimana sekolah hari ini.' 'Makan apa hari ini?'
5. Jangan bertanya soalan yang 'close-ended' . Elakkan hanya bertanya soalan yang hanya mempunyai jawapan 'Ya' atau 'Tidak' sahaja. Kembangkan soalan dan cerita anda.

6. Pilih rancangan yang sesuai. Ada rancangan yang tidak mengeluarkan suara seperti Mr Bean dan sesetengah rancangan kartun. Ini akan mempengaruhi anak-anak kita kerana mereka tidak dapat membina kemahiran mereka untuk bercakap.

7. Luaskan perbualan. Berbuallah di mana-mana sahaja. Di rumah, di dalam kereta, di pusat membeli belah dan di padang permainan. 

8. Bermain dengan mereka. Mainlah permainan 'telefon-telefon' dengan anak. Pasti mereka menyukainya!

Kemahiran bercakap adalah suatu kemahiran yang dapat meningkatkan keyakinan diri anak-anak. Jika kita tidak menggalakkan mereka bercakap, mereka akan rasa rendah diri dan menyendiri.

Semoga kita disayang Allah.

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers