Thursday, 27 February 2014

Kebaikan Merangkak

Teks: Ashikin Hashim
Foto: Google


" Cepat betul anak saya berjalan. Dia tak merangkak pun, terus berjalan. "

Begitulah kata seorang ibu kepada saya suatu ketika dulu. Namun adakah ia petanda yang baik jika anak tidak merangkak. Ianya sangat subjektif. Mungkin ada yang tidak merangkak semasa bayi, namun dia membesar normal seperti anak-anak yang lain. Sebelum membuat andaian, apa kata kita baca sebuah kajian yang telah dibuat di Amerika. Kanak-kanak yang mempunyai masalah pembelajaran, 75% daripadanya tidak matang sistem STNR - Symmetric Tonic Neck Reflex.

Amat menakjubkan.
Rupanya Allah telah aturkan sebaik-baiknya perjalanan hidup serta perkembangan seorang manusia. Daripada ia lahir, kemudian belajar berguling, belajar merangkak, duduk dengan sokongan, duduk tanpa sokongan, bertatih, berjalan dan terus berlari.

Saya ingin fokus kepada peringkat merangkak. Subhanallah, merangkak bukan sekadar merangkak. Allah jadikan merangkak itu sebagai satu peringkat menguatkan otot-otot leher, bahu, tangan dan kaki.

Saya akan cerita lanjut lagi. Kepada anak yang berumur 4 hingga 6 tahun, masih relevan lagi untuk mereka bermain sambil merangkak untuk menguatkan otot-otot mereka. Di mana otot-otot ini bukan sahaja menguatkan skil motor kasar, namun merangkak juga dikaitkan dengan kemahiran menulis dan membaca kerana ia akan menguatkan juga skil motor halus.

Menakjubkan.
Jadi jangan SKIP merangkak. Biar mereka teroka dunia mereka.

Berbalik kepada STNR.
Apakah kaitannya dengan merangkak?

Sistem STNR membantu keupayaan seseorang itu menggerakkan bahagian atas dan bawah badannya. Sistem ini biasanya akan matang di antara usia 9 hingga ke 12 bulan. Apabila seorang bayi itu dapat mengawal kepala, tangan dan kakinya dengan baik, maka STNR anak tersebut telah matang.

Bagaimanakah STNR ini dapat dicapai dengan baik apabila tangan dan kaki bergerak secara bergilir selama 6 bulan. Jika STNR tidak berfungsi dengan baik maka perkara-perkara berikut akan berlaku kepada anak:

1- Koordinasi mata yang lemah

2- Kelemahan dalam meniru sesuatu tugas atau kelakuan

3- Kelemahan dalam meniru atau menulis semula apa yang dilihat di papan tulis apabila sudah masuk ke alam persekolahan

4- Tidak dapat fokus dengan baik.

Secara mudahnya, merangkak sangat memberi manfaat kepada bayi kerana:

1- Ia menguatkan otot-otot leher, tangan dan kaki

2- Pergerakan yang berulang-ulang kali akan merangsang neuron dan membenarkan otak mengawal bahagian kognitif di mana ianya sangat bagus untuk penumpuan dan memori.

3- Ia akan melatih koordinasi mata seorang bayi itu - di mana koordinasi mata sangat penting di masa hadapannya supaya dia mudah membaca dan menulis.

4- Merangkak juga dapat membangunkan penglihatan binokularnya kerana semasa merangkak seorang bayi akan melatih penglihatannya melihat jauh manakah jarak di sekelilingnya.

5- Apabila merangkak, ia mengerakkan kedua-dua kaki dan tangannya dan ini akan menguatkan lagi otak kiri dan kanannya.

Subhanallah!
Biarkan anak anda merangkak.
Biar dia teroka dunianya.

Selamat berbahagia buat semua!

(sebahagian maklumat saya ambil dari www.medcentral.org dan buku THE WONDER YEARS oleh Dr Martin Ward Platt)

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers